Tutorial GROCERY CRUD untuk Pemula

Hallo sahabat ICT Indonesia, kali ini saya akan menulis tentang tutorial GROCERY CRUD untuk Pemula. Jika anda newbie ato pemula baru belajar CI, jika anda kesulitan dalam membuat CRUD di CI, maka tutorial ini khusus untuk anda. Saya akan menulis bagaimana tutorial Grocery CRUD ini bekerja dan cara menginstall project baru. Contoh di bawah ini adalah untuk Codeigniter versi 2.x

Step 1. First of all download codeigniter and make sure that your project have the welcome screen. So if your first screen of your project looks like the image below, you just installed codeigniter framework to your project.

2nd Step. Now we are ready to configure our database to our codeigniter project. The database connection for codeigniter can be configured at: your_project/application/config/database.php The file will look something like this:

  if ( ! defined('BASEPATH')) exit('No direct script access allowed');
/**
* CodeIgniter
*
* An open source application development framework for PHP 5.1.6 or newer
... mpla mpla mpla
*/

 
$active_group = 'default';
$active_record = TRUE;
 
$db['default']['hostname'] = 'localhost';
$db['default']['username'] = '';
$db['default']['password'] = '';
$db['default']['database'] = '';
$db['default']['dbdriver'] = 'mysql';
$db['default']['dbprefix'] = '';
$db['default']['pconnect'] = TRUE;
$db['default']['db_debug'] = TRUE;
$db['default']['cache_on'] = FALSE;
$db['default']['cachedir'] = '';
$db['default']['char_set'] = 'utf8';
$db['default']['dbcollat'] = 'utf8_general_ci';
$db['default']['swap_pre'] = '';
$db['default']['autoinit'] = TRUE;
$db['default']['stricton'] = FALSE;
$db['default']['failover'] = array();
 
/* End of file database.php */
/* Location: ./application/config/database.php */
  
 
So make sure that you have your database settings there. For example:
 
$db['default']['hostname'] = 'localhost';
$db['default']['username'] = 'root';
$db['default']['password'] = '1234'; //Pretty secure don't you think?
$db['default']['database'] = 'my_new_cms';

 

3rd Step. Let’s create our first controller. Let’s name our first controller Main. So to do that, you will go to your_project/application /controllers/ and add the main.php , that will look like this:

 
if ( ! defined('BASEPATH')) exit('No direct script access allowed');
 
class Main extends CI_Controller {
 
function __construct()
{
parent::__construct();
 
$this->load->database();
 
}
 
public function index()
{
echo "

Welcome to the world of Codeigniter

"
;//Just an example to ensure that we get into the function
die();
}
}
 
/* End of file main.php */
/* Location: ./application/controllers/main.php */
 

 To make sure that everything works fine, you have to go to http://localhost/your_project/index.php/main and see the message: Welcome to the world of Codeigniter. If you have an error like this:

Then something goes wrong with the database connection, check your password and the username and try again.

Step 4.Create your table in your database. Let’s say we have the table with table name employees. The SQL code that you can insert is:

 
CREATE TABLE IF NOT EXISTS `employees` (
`employeeNumber` int(11) NOT NULL AUTO_INCREMENT,
`lastName` varchar(50) NOT NULL,
`firstName` varchar(50) NOT NULL,
`extension` varchar(10) NOT NULL,
`email` varchar(100) NOT NULL,
`officeCode` varchar(10) NOT NULL,
`file_url` varchar(250) CHARACTER SET utf8 NOT NULL,
`jobTitle` varchar(50) NOT NULL,
PRIMARY KEY (`employeeNumber`)
) ENGINE=MyISAM DEFAULT CHARSET=latin1 AUTO_INCREMENT=1703 ;
 
 
INSERT INTO `employees` (`employeeNumber`, `lastName`, `firstName`, `extension`, `email`, `officeCode`, `file_url`, `jobTitle`) VALUES
(1002, 'Murphy', 'Diane', 'x5800', 'dmurphy@classicmodelcars.com', '1', '', 'President'),
(1056, 'Patterson', 'Mary', 'x4611', 'mpatterso@classicmodelcars.com', '1', '', 'VP Sales'),
(1076, 'Firrelli', 'Jeff', 'x9273', 'jfirrelli@classicmodelcars.com', '1', '', 'VP Marketing'),
(1088, 'Patterson', 'William', 'x4871', 'wpatterson@classicmodelcars.com', '6', '', 'Sales Manager (APAC)'),
(1102, 'Bondur', 'Gerard', 'x5408', 'gbondur@classicmodelcars.com', '4', 'pdftest.pdf', 'Sale Manager (EMEA)'),
(1143, 'Bow', 'Anthony', 'x5428', 'abow@classicmodelcars.com', '1', '', 'Sales Manager (NA)'),
(1165, 'Jennings', 'Leslie', 'x3291', 'ljennings@classicmodelcars.com', '1', '', 'Sales Rep'),
(1166, 'Thompson', 'Leslie', 'x4065', 'lthompson@classicmodelcars.com', '1', '', 'Sales Rep'),
(1188, 'Firrelli', 'Julie', 'x2173', 'jfirrelli@classicmodelcars.com', '2', 'test-2.pdf', 'Sales Rep'),
(1216, 'Patterson', 'Steve', 'x4334', 'spatterson@classicmodelcars.com', '2', '', 'Sales Rep'),
(1286, 'Tseng', 'Foon Yue', 'x2248', 'ftseng@classicmodelcars.com', '3', '', 'Sales Rep'),
(1323, 'Vanauf', 'George', 'x4102', 'gvanauf@classicmodelcars.com', '3', '', 'Sales Rep'),
(1337, 'Bondur', 'Loui', 'x6493', 'lbondur@classicmodelcars.com', '4', '', 'Sales Rep'),
(1370, 'Hernandez', 'Gerard', 'x2028', 'ghernande@classicmodelcars.com', '4', '', 'Sales Rep'),
(1401, 'Castillo', 'Pamela', 'x2759', 'pcastillo@classicmodelcars.com', '4', '', 'Sales Rep'),
(1501, 'Bott', 'Larry', 'x2311', 'lbott@classicmodelcars.com', '7', '', 'Sales Rep'),
(1504, 'Jones', 'Barry', 'x102', 'bjones@classicmodelcars.com', '7', '', 'Sales Rep'),
(1611, 'Fixter', 'Andy', 'x101', 'afixter@classicmodelcars.com', '6', '', 'Sales Rep'),
(1612, 'Marsh', 'Peter', 'x102', 'pmarsh@classicmodelcars.com', '6', '', 'Sales Rep'),
(1619, 'King', 'Tom', 'x103', 'tking@classicmodelcars.com', '6', '', 'Sales Rep'),
(1621, 'Nishi', 'Mami', 'x101', 'mnishi@classicmodelcars.com', '5', '', 'Sales Rep'),
(1625, 'Kato', 'Yoshimi', 'x102', 'ykato@classicmodelcars.com', '5', '', 'Sales Rep'),
(1702, 'Gerard', 'Martin', 'x2312', 'mgerard@classicmodelcars.com', '4', '', 'Sales Rep');

 

Now that you inserted the table without any errors. Let’s go to the next step.

Step 5. Make sure that you have installed grocery CRUD correctly at your project by adding all the files and folders to your project. After the end of your installation, your project will have to look similar to this structure:
website_folder/
–––– application/
–––––––– config/
–––––––––––– autoload.php
–––––––––––– …
–––––––––––– doctypes.php
–––––––––––– foreign_chars.php
–––––––––––– grocery_crud.php
–––––––––––– …
–––––––– controllers/
–––––––––––– examples.php
–––––––––––– index.html
–––––––––––– welcome.php
–––––––– libraries/
–––––––––––– grocery_crud.php
–––––––––––– index.html
–––––––– models/
–––––––––––– grocery_crud_model.php
–––––––––––– index.html
–––––––– views/
–––––––––––– example.php
–––––––––––– index.html
–––––––––––– welcome_message.php
–––– assets/
–––––––– grocery_crud/
–––––––––––– css/
–––––––––––– js/
–––––––––––– texteditor/
–––––––––––– themes/
–––––––– uploads/
–––––––– index.html
–––– system/
–––– user_guide/
–––– change_log.txt
–––– example_database.sql
–––– index.php
–––– licence-grocery-crud.txt
–––– license.txt 

Untuk lebih jelasnya, anda bisa berkunjung ke Installasi GROCERY CRUD pada CODEIGNITER

Step 6.Let’s go to our controller and add some stuff to make grocery CRUD work. Add the method employees like the below example:

  if ( ! defined('BASEPATH')) exit('No direct script access allowed');
 
class Main extends CI_Controller {
 
function __construct()
{
parent::__construct();
 
/* Standard Libraries of codeigniter are required */
$this->load->database();
$this->load->helper('url');
/* ------------------ */
 
$this->load->library('grocery_CRUD');
 
}
 
public function index()
{
echo "

Welcome to the world of Codeigniter

"
;//Just an example to ensure that we get into the function
die();
}
 
public function employees()
{
$this->grocery_crud->set_table('employees');
$output = $this->grocery_crud->render();
 
echo "
";
print_r($output);
echo "

";
die();
}
}
 
/* End of file main.php */
/* Location: ./application/controllers/main.php */
  If everything goes well and you don’t have any errors or exceptions you will go to: http://localhost/your_project/index.php/main/employees and see the below result, then everything works correctly :

stdClass Object
(
[output] => Your output will appear here....
[js_files] => Array
(
[763b4d272e158bdb8ed5a12a1824c94f494954bd] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/datatables/js/jquery-1.6.2.min.js
[0b677f3fc6fb25b4baf39eb144222116c5b60254] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/js/cookies.js
[ec3ae62b8d5838972e858fe54447bd4bd8d79f88] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/js/flexigrid.js
[2c0ff56d0cbc6f80a5ef9c770d478f0e00c3170d] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/js/jquery.form.js
[474495ff1e895eab81fb8afba4db9b06c15b19af] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/js/jquery.numeric.js
)
 
[css_files] => Array
(
[732b03aa54d124f062757b71e5560acdc5632ba6] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/css/flexigrid.css
)
 
)
 

Important Note: Please make sure that you don’t have grocery CRUD to the index function of your controller as it is a known issue that it will not work on index. Just move it to another method. For example “employees” or something else except index.

Step 7. Now let’s create our view. The results that we have seen we can use them to have grocery CRUD to our project. We just need a view to do it. So a view will look like this:

 

"en"
>

"utf-8" />
 

foreach($css_files as $file): ?>
"text/css"
rel="stylesheet" href="" />
 
endforeach; ?>
foreach($js_files as $file): ?>
 

endforeach; ?>
 






'height:20px;'>


echo $output; ?>
 


Footer




 

 So let’s save this file into: your_project/application/views/our_template.php and go to our controller and add some more stuff.

 
if ( ! defined('BASEPATH')) exit('No direct script access allowed');
 
class Main extends CI_Controller {
 
function __construct()
{
parent::__construct();
 
/* Standard Libraries of codeigniter are required */
$this->load->database();
$this->load->helper('url');
/* ------------------ */
 
$this->load->library('grocery_CRUD');
 
}
 
public function index()
{
echo "

Welcome to the world of Codeigniter

"
;//Just an example to ensure that we get into the function
die();
}
 
public function employees()
{
$this->grocery_crud->set_table('employees');
$output = $this->grocery_crud->render();
 
$this->_example_output($output);
}
 
function _example_output($output = null)
 
{
$this->load->view('our_template.php',$output);
}
}
 
/* End of file main.php */
/* Location: ./application/controllers/main.php */ 
 
 Now go to http://localhost/your_project/index.php/main/employees and you will see a result like this:
 That's it! Now go to the kitchen have a drink of coffee or tea or a beer
(It depends what time it is) and enjoy the power of grocery CRUD in
your project.
 

Instalasi GROCERY CRUD pada CODEIGNITER

Halo sahabat ICT Indonesia, kali ini saya akan memposting cara instalasi GROCERY CRUD pada CODEIGNITER. Codeigniter merupakan salah satu framework php yang cukup familiar di kalangan web developer. Kemudian apa itu GROCERY CRUD ? Grocery CRUD merupakan salah satu tools atau bisa di bilang plugin untuk meng-auto render CRUD(Create Read Update Delete) pada codeigniter. Tools ini di kembangkan oleh John Skoumbourdis. Oke langsung saja kita mulai.

Pertama download perlengkapannya dulu :
1. CI yang sudah terinstal.
2. Download Grocery CRUD (download) dalam versi ini penulis menggunakan versi terakhir yaitu Grocery Crud 1.4.1
3. Import database ke XAMPP, caranya create database baru (namanya bebas), kemudian import file examples_database.sql
4. Kemudian konfigurasi database pada ci dengan nama database yang baru dibuat tadi.

Setelah siap semua, penginstalan grocery crud cukup mudah, yaitu tinggal mengkopi semua file grocery crud ke project anda di root codigniter dan anda siap menggunakan grocery crud.

Setelah instalasi, struktur file akan seperti ini (struktur ini adalah struktur default codeigniter setelah di copas file grocery crud) :

website_folder/
–––– application/
–––––––– config/
–––––––––––– autoload.php
–––––––––––– …
–––––––––––– doctypes.php
–––––––––––– foreign_chars.php
–––––––––––– grocery_crud.php
–––––––––––– …
–––––––– controllers/
–––––––––––– examples.php
–––––––––––– index.html
–––––––––––– welcome.php
–––––––– libraries/
–––––––––––– grocery_crud.php
–––––––––––– index.html
–––––––– models/
–––––––––––– grocery_crud_model.php
–––––––––––– index.html
–––––––– views/
–––––––––––– example.php
–––––––––––– index.html
–––––––––––– welcome_message.php
–––– assets/
–––––––– grocery_crud/
–––––––––––– css/
–––––––––––– js/
–––––––––––– texteditor/
–––––––––––– themes/
–––––––– uploads/
–––––––– index.html
–––– system/
–––– user_guide/
–––– change_log.txt
–––– example_database.sql
–––– index.php
–––– licence-grocery-crud.txt
–––– license.txt

Important Note for CI 1.7.x: The only difference between codeigniter 2.0.x and codeigniter 1.7.x is that in 1.7.x you just extends Controller and not CI_Controller and at grocery_model you don’t extend CI_Model but Model. Also make sure that the application folder is in the right place for CI 1.7.x

Berikut ini adalah contoh controller :

 
 if ( ! defined('BASEPATH')) exit('No direct script access allowed');

 
class Examples extends CI_Controller {
 
function __construct()
{
parent::__construct();

 
/* Standard Libraries */
$this->load->database();
$this->load->helper('url');

/* ------------------ */
 
$this->load->library('grocery_CRUD');
}
 
function _example_output($output = null)

{
$this->load->view('example.php',$output);
}
 
function offices()

{
$output = $this->grocery_crud->render();
 
$this->_example_output($output);

}
 
.......
}

 The only required libraries are to connect with the database (that we usually have it as auto-load library) and the url helper.

The variable $output is an object that always includes the following properties – output, js_files, css_files. Below you see an example of a print_r of a variable $output

stdClass Object
(
[output] => Your output will appear here....
[js_files] => Array
(
[763b4d272e158bdb8ed5a12a1824c94f494954bd] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/datatables/js/jquery-1.6.2.min.js
[0b677f3fc6fb25b4baf39eb144222116c5b60254] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/js/cookies.js
[ec3ae62b8d5838972e858fe54447bd4bd8d79f88] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/js/flexigrid.js
[2c0ff56d0cbc6f80a5ef9c770d478f0e00c3170d] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/js/jquery.form.js
[474495ff1e895eab81fb8afba4db9b06c15b19af] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/js/jquery.numeric.js
)

[css_files] => Array
(
[732b03aa54d124f062757b71e5560acdc5632ba6] => http://grocery_crud/public/grocery_crud/themes/flexigrid/css/flexigrid.css
)

)

The view example.php that its a simple Codeigniter view and includes the below code:

 

"en"
>

"utf-8" />
 

foreach($css_files as $file): ?>
"text/css"
rel="stylesheet" href="" />
 
endforeach; ?>
foreach($js_files as $file): ?>
 

endforeach; ?>
 






'height:20px;'>


echo $output; ?>
 


Footer




 

 Demikian sudah cara install Grocery CRUD pada Codeigniter, mudah bukan tinggal mengkopas file grocery crud ke ci, kemudian jika sudah terinstall , lanjutkan ke artikel selanjutnya Tutorial GROCERY CRUD untuk Pemula.

Bagaimana Membangun Sebuah Tim Bermental Pemimpin?

Startup selalu ingin menjadi yang terdepan dalam industrinya dengan produk dan layanan yang unik, dan bisnis model yang baru, startup akan menjadi yang terdepan apabila foundernya memiliki karakter seorang leader, mampu memimpin dirinya sendiri dan mampu membangkitkan kepemimpinan sekitarnya. Seorang pmimpin yang dapat mengajak orang lain menjadi pemimpin disebut “contagious leadership”
John Hersey, pada bukunya “Creating Contagious Leadership”, mendiskripsikan 9 jenis kebiasaan untuk menginspirasi budaya “contagious leadership” pada startup, seperti pada bisnis lain atau kegiatan keseharian secara umum. Dia dan Saya percaya bahwa pemimpin harus dapat membuat berbagai keputusan-keputusan yang membutuhkan kepemimpinan yang baik dalam kesehariannya,  sehingga menjadi sebuah kebiasaan atau skill, seorang pemimpin tidak harus dilahirkan sebagai pemimpin atau diberikan pelatihan khusus.
  1. Bisa melihat kualitas kepemimpinan orang lain. Ini adalah kebiasaan yang berfokus pada perhatian, langsung maupun tidak langsung, pada usaha kepemimpinan dan keberhasilan pada member tim lain atau kelompok. Untuk seorang manager dan non contagious leaders, semuanya terpancar/terfokus pada dirinya.
  2. Mengembangkan karakter positif . Contagious leaders mempunyai kebiasaan untuk menunjukkan bagaimana  suatu prestasi bisa dicapai, bukan hanya apa saja pencapaian yang telah dikerjakan. Bukan hanya tentang angka, tetapi bagaimana karakter yang dimilikinya memiliki peran dalam memecahkan masalah.
  3. Berikan pengakuan yang dalam. Jangan hanya memberikan suatu pujian biasa. Contagious leaders mengatakan pada anggota tim (misalnya “Harry”) yang layak dipuji tentang mengapa dan bagaimana ia menyelesaikan pekerjaan yang baik, sedangkan manager dan pemimpin biasa hanya mengatakan “ Good Job, Harry.”
  4. Menekankan pada kekuatan dari timnya, sehingga membuat kekuatan mereka menjadi lebih baik. Manager konvensional berfokus pada hasil kerja jangka pendek dari bawahannya. Contagious leaders memelihara kebiasaan untuk mengakui kelebihan orang lain, dan membantu mereka mengembangkan kelebihannya.
  5. Komunikasi lancar dan efektif . Kebiasaan bertukar informasi, bertukar pikiran dan mengungkapkan secara terbuka pemikirannya dengan sopan, membangun moral, menaikkan produktifitas, dan memberikan contoh contagious leadership. Kebanyakan manager mengatakan pada mereka hanya apa yang mereka perlu ketahui hanya di saat urgent bawahannya membutuhkan informasi ini.
  6. Memberikan visi. Contagious leader membantu perkembangan kebiasaan pada fokus tindakan yang  jelas dan memberikan gambaran atas hasil yang akan dibuat. Manager biasanya hanya memberikan gambaran yang kabur kemana perusahaan akan menuju, jadi mereka tidak bisa memberikan gambaran jelas tentang visi kepada yang lain.
  7. Sentuh hidup seseorang. Memelihara kebiasaan untuk benar-benar mengetahui asset paling berharga Anda, yaitu people. Manager menghindari keterlibatan terlalu dalam dengan siapapun. Kebanyakan tidak tahu secara dekat apakah manajer ini sudah menikah atau belum dan informasi lain tentangnya tersembunyi. Contagious leader tahu kepribadian orang yang membantu dirinya dan lakukan sesuatu untuk mereka, tidak hanya karena ini bagus untuk bisnis, namun karena mereka benar-benar care kepada orang lain.
  8. Dukunglah orang-orang Anda. Manager selalu menekankan kontrol, dibandingkan berkomitmen dan mengambil resiko. Contagious leaders sangatlah cepat mensupport tim mereka, dan selalu membela mereka, meski saat dalam kesulitan.
  9. Mengajarkan untuk mempunyai mental “do it your way”. Contagious leaders memberikan arahan bahwa tim dibawahnya bisa berasumsi memiliki izin melakukan apapun sesuai apa yang diyakininya. Mereka mencoba untuk memperluas konsep dari contagious leadership, dibandingkan membatasi mereka. Sedangkan manager menginginkan staff yang penurut dan menjadi follower. Mereka ingin orang –orangnya melakukan sesuai dengan apa yang mereka inginkan.
Kesimpulannya, pemimpin berbeda dengan manager. Manager berfokus pada proses, sedangkan pemimpin berfokus pada manusia. Pemimpin mempengaruhi orang untuk bisa mewujudkan sesuatu, dibandingkan berbicara bagaimana untuk mewujudkannya. Contagious leader membuat budaya yang menginspirasi orang-orang untuk selalu terikat dengan startup. Pada hasilnya semua tim Anda adalah seorang pemimpin.

Atur Diri Sendiri Dulu, Baru Manage Bisnismu

Orang yang tidak bisa mengatur dirinya sendiri, tidak bisa menjadi entrepreneur yang baik. Seorang entrepreneur startup memerlukan kemampuan multi tasking, prioritas kerja, dan pengambilan keputusan yang baik tanpa bantuan asisten di sampingnya. Itu mengapa banyak para eksekutif perusahaan besar biasanya tidak bertahan lama menjadi seorang CEO sebuah startup.
Untuk pertama. Anda harus belajar menerima tanggung jawab terhadap setiap kejadian yang terjadi pada bisnis Anda, seperti Anda bertanggung jawab terhadap kehidupan Anda. Jika Anda melihat diri Anda pada poin dibawah, Anda belum bisa mengatur diri Anda sendiri. Berikut poin-poin permasalahan seorang entrepreneur saat menjalankan startup:
  • Anda sering kewalahan dan tidak dapat mengendalikan diri. Selalu ada yang harus dikerjakan dibandingkan waktu yang dimiliki. Biasanya orang yang stress bukan berangkat dari banyaknya pekerjaan yang dilakukan, namun dari pengambilan keputusan dari apa yang dilakukan, dan tidak menetapkan target yang rasional.
  • Memulai banyak hal, namun menyelesaikannya sedikit. Produktif berkaitan akan kemampuan menyelesaikan suatu pekerjaan. Ini membutuhkan trade off dan pengambilan keputusan yang baik. Anda harus memiliki kebiasaan untuk menyelesaikan apa yang Anda mulai. Jangan terlalu perfeksionis.
  • Jangan suka menunda pekerjaan besar hingga nanti. Jika Anda menunda pekerjaan yang lebih penting , dalam rangka mengerjakan hal kecil, Anda memilki management problem. Gunakan prinsip “do it now”. Dan kerjakan prioritas Anda sekarang, disbanding disaat terjepit.
  • Berpikir terlalu berat . Jika Anda menghabiskan waktu untuk berpikir dan khawatir akan pekerjaan Anda, dibanding mengerjakannya, maka Anda tidak dapat mengatur diri Anda sendiri. Jangan sia-siakan energi kreatif Anda. Selesaikan, dan keluarkan kekuatiran itu dari pikiran Anda.
  • Menghindari peluang karenakan takut gagal. Seorang entrepreneur sejati selalu melihat peluang baru sebagai hal yang menarik dan pengalaman yang baru. Mereka kuat karena mengambil resiko dan belajar dari setiap permasalahan.
  • Menghitung kelemahan diri sendiri. Pemimpin bisnis yang baik tidak pernah mengkritik kelemahan dirinya sendiri. Seorang yang pintar berpikir bahwa mereka memiliki potensi yang besar dan skill yang belum berkembang, namun mereka yakin dan percaya bahwa mereka akan berubah, dan sedikit-sedikit berusaha memperbaikinya.
  • Kurang percaya diri dan kurang antusias. Jika Anda sering drop” seminggu sekali atau tidak ingat kapan terakhir kali sangat antusias tentang sesuatu yang ada pada hidup dan pekerjaan Anda, berarti Anda tidak siap mengatur sebuah bisnis. Kepercayaan diri adalah kunci dari sukses.
  • Anda suka bekerja sendiri. Setiap bisnis membutuhkan kerjasama tim. Penyendiri menyembunyikan dari yang lain karena mereka tidak siap melihat sesuatu yang tidak dapat ia kontrol. Berusahalah selalu berkomunikasi dengan orang lain, membangun network dan memberikan kontribusi, namun tidak dominan.
  • Berhentilah menjadi seorang “control freak”. Percaya atau tidak, banyak orang yang tidak bisa mengatur dirinya sendiri adalah “control freak” atau orang yang sangat suka memegang kontrol terhadap orang lain atau bisnisnya. Anda harus berlatih untuk mendelegasikan dan menikmati hal-hal yang spontan.
Mengatur diri Anda secara efektif adalah persiapan yang baik untuk mengelola bisnis baru. Itu berarti Anda mengerti diri Anda, dan dapat melihat dan mengerti orang lain, membangun hubungan yang baik dengan tim dan customer Anda.
Lebih penting lagi, Mengelola diri Anda sendiri memberikan pemahaman mengenai value dan bagaimana Anda menemukan arti sukses. Hal itu berarti Anda dapat membuat keputusan yang sulit untuk mencapai tujuan Anda yang sebenarnya. Setelah melewati semua itu, Anda akan dapat menjalankan bisnis Anda dengan sukses.

10 Hal yang Diinginkan Karyawan di Tempat Kerja

Kepuasan dan kebahagiaan karyawan dalam bekerja dipengaruhi oleh faktor-faktor yang melebihi uang. Menurut studi, ketika orang-orang ingin mendapatkan kompensasi yang sepantasnya, mereka sebenarnya peduli terhadap banyak hal. Dan semua itu berperan besar dalam retensi sebuah talent baik di arena corporate atau dunia nonprofit. Orang-orang perlu untuk merasakan, melakukan dan memastikan hal tertentu supaya mereka tetap bekerja di sana dan menghasilkan output dengan level tertinggi. Mari kita lihat 10 aturan yang diperlukan karyawan di tempat kerja :
1. Karyawan perlu untuk merasakan kecocokan dengan pekerjaan mereka.
Kecocokan karyawan dengan pekerjaannya perlu mempertimbangkan beberapa hal seperti edukasi, kemampuan, interest, dan kepribadian karyawan. Ketidakcocokan pada pekerjaan akan menghasilkan produktivitas yang rendah pada pekerjaan, masalah perilaku dan pemberhentian baik sukarela atau tidak.
2. Karyawan perlu untuk merasakan nilai dari kontribusi mereka.
Tidak cukup untuk kebanyakan orang hanya melakukan pekerjaan mereka. Mereka harus mengetahui jika atasan mereka menghargai talenta mereka, menghargai juga keahlian teknis mereka,  kemampuan interpesonal, dan keinginan mereka untuk bekerja melebihi ekspektasi.
3. Karyawan perlu untuk melihat perkembangan berarti dalam pekerjaan mereka.
Berpindah dari satu tugas spesifik ke tugas spesifik lainnya dari hari ke hari mengurangi pengalaman kerja mereka, perkembangan karyawan yang terbaik terjadi ketika mereka melihat bagaimana suatu proses berkontribusi dan saling membangun bersama proses lainnya.
4. Karyawan perlu mendapatkan kesempatan untuk berkembang.
Perkembangan biasanya dilakukan dengan membaca buku yang terkait dengan bidangnya, seminar, workshops, conference,  webinars, e-courses, dan kelas perkuliahan. Pilih yang sesuai minat mereka dan juga kebutuhan pekerjaan baik pekerjaan sekarang maupun pekerjaan terkait di masa depan.
5. Karyawan perlu untuk melihat supervisor mereka sebagai “sumber”.
Untuk mencapai level performa optimal di tempat kerja, karyawan harus tahu bahwa mereka bisa pergi menemui atasan mereka ketika mereka membutuhkan lebih banyak informasi, instruksi khusus, arahan yang bijak, dan juga menjadi tempat yang aman untuk menyampaikan pendapat mereka. Atasan yang tidak mampu menjadi resource bagi staf mereka akan berkata satu dari 3 hal ini : “mereka tidak peduli”, “ mereka tidak tahu”,  “mereka tidak ingin mencari tahu”.
6. Karyawan perlu untuk merasa dipercaya dalam melakukan pekerjaan mereka.
Kebanyakan karyawan membenci manajemen mikro yang selalu memeriksa detail setiap saat. Selama orang-orang mempunyai hal dasar yang dibutuhkan dalam pekerjaan mereka, supervisor harus menginformasikan ekspektasi yang diinginkan dengan jelas dan reasonable  juga deadline-nya dan membiarkan karyawan mengerjakannya sendiri.
7. Karyawan perlu sadar akan kolegialitas yang hangat di antara staf.
Ketika karyawan-karyawan merasa divisi lainnya tidak peduli dengan pekerjaan di divisinya sendiri, mereka tidak terdorong untuk melakukan kolaborasi,  mereka juga akan tidak berfungsi baik dalam tim, kurang baik dalam membangun hubungan personal. Ketika kolegialitas yang aktif terjalin, semuanya merasa diuntungkan, termasuk organisasi itu sendiri.
8. Karyawan perlu untuk menerima feedback yang berguna secara rutin.
Siapapun yang berada di posisi supervisor berhutang umpan balik kepada stafnya. Karyawan tidak perlu menebak seberapa baik yang telah mereka lakukan. Mereka layak untuk diberitahu setiap bulannya dan lebih baik jika sering.
9. Karyawan perlu arahan spesifik.
Orang-orang perlu untuk mengetahui apa yang sebenarnya mereka harus lakukan dan kapan. Bahkan apabila atasan ingin memberikan kebebasan atau wewenang luas pada staf, atasan tetap harus memberikan arahan tentang kebebasan seperti apa yang diberikan. Apabila mereka tidak mencapai ekspektasi, mereka juga perlu tahu mengapa mereka tidak mencapainya dan apa yang diharapkan supervisornya. Mereka perlu untuk diberi ide tentang bagaimana cara meningkatkan kemampuan mereka dan juga pendekatan mereka dalam bekerja.
10. Karyawan perlu keamanan.
Orang-orang perlu untuk merasakan tingkat keamanan dalam tempat kerja mereka. Aman dari ancaman fisik, pelecehan seksualm pelecehan verbal.

8 Tips Praktis Mengelola Karyawan

Dalam mengelola sebuah bisnis pasti tidak terlepas dari pengelolaan karyawan. Pengelolaan karyawan seringkali menjadi faktor vital untuk berkembang atau tidaknya sebuah bisnis, juga perekrutan dan penempatan karyawan di posisi yang tepat.  Berikut tips – tips untuk mengelola karyawan dalam perusahaan :
1. Menjadi pendengar yang baik
Teknik mendengar dengan penuh perhatian dapat memberikan karyawan tahu bahwa kita memberikan perhatian penuh kepadanya. Menjadi pendengar yang baik yaitu dengan memandang lawan bicara, mempertahankan kontak mata, tetap pada posisi badan terbuka, menganggukkan kepala, dan fokus pada topik. Dengan tindakan – tindakan seperti itu maka lawan bicara akan merasa dihargai dan diperhatikan.
2. Berikan pertanyaan yang menjelaskan
Jika seorang karyawan datang dengan sebuah masalah. Kita perlu bertanya dengan beberapa pertanyaan yang dapat membantu mereka untuk mengungkapkan sumber dari masalah tersebut . Pertanyaan seperti apa, kenapa, mengapa, dan bagaimana dapat mengungkapkan masalah secara lebih lengkap. Sebagai contoh Apa yang menjadi masalah pada kertas kerja mu?
3. Penyampaian dengan penekanan emosi
Setiap pesan yang disampaikan terdapat beberapa bagian yang melibatkan emosi seperti suara, nada, dan sisanya dapat diekspresikan dengan ekspresi muka dan bahasa tubuh. Penyampaian dengan penekanan emosi dapat memberikan penjelasan yang lebih lanjut untuk lawan bicara kita.
4. Sadari bahasa tubuh
Bahasa tubuh kadang dapat menyalah artikan maksud dari sebuah pesan yang sebenarnya. Jadi berhati – hatilah dalam penggunaan bahasa tubuh yang terus berubah dalam setiap pembicaraan mulai dari nada hingga ekspresi. Tetapi terkadang jangan terlalu mempermasalahkan bahasa tubuh juga sebagai contoh orang yang menyilangkan tangannya pada dada bukan berarti dia sedang marah tetapi mungkin sedang kedinginan.
5. Berikan feedback secepat mungkin
Feedback positif harus dijadikan sebuah kebiasaan dibandingkan hanya sebagai karakteristik pribadi orang tertentu khususnya ketika kita ingin mengungkapkan sebuah kritikan kepada orang lain. Ketika memberikan feedback, berikan secepat mungkin setelah suatu peristiwa, berikan pujian di depan umum dan kritikan secara pribadi.
6. Motivasi karyawan yang cemerlang
Karyawan terbaik mungkin akan meninggalkan perusahaan kita jika mereka tidak merasa terjamin dan tertantang. Jika kita ingin memberikan dorongan kepada karyawan yang cemerlang yaitu dengan kita harus mencegah mengelola  mereka seperti orang biasa, dengarkan ide mereka sesering mungkin, tawarkan hadiah ekstra atas performa cemerlang mereka, dan berikan pujian kepada mereka ketika mereka mencapai puncak performa.  Bahkan kita juga dapat meluangkan waktu untuk memberikan jalan mereka mengembangkan diri.
7. Rencanakan evaluasi yang baik
Evaluasi karyawan secara tetap dapat memberikan kesempatan kepada karyawan untuk memberikan masukan terhadap pekerjaan mereka agar mereka dapat memberikan performa yang cemerlang. Pastikan semua karyawan mendapatkan evaluasi. Selain itu hubungkan mereka dengan program bonus, sehingga karyawan akan menanggapinya dengan serius, dan beritahukan bonus yang akan mereka dapatkan terlebih dahulu setelah itu baru diikuti dengan bagian yang harus dipenuhi dan cara tindakan untuk mencapai pencapaian tersebut.
8. Membuat rencana pengelolaan karyawan
Rencana pengelolaan karyawan akan memberikan garis besar tujuan pengelolaan organisasi, dan pencapaian yang ingin dicapai pada jangka waktu tertentu. Rencana tersebut juga akan membantu kita dalam menjelaskan dan memfokuskan usaha kita, menjadi dasar diskusi, dan dapat menjadi evaluasi penilaian performa yang terukur.

10 Kesalahan Dalam Kepemimpinan dan Manajemen

Pengalaman adalah alasan setiap orang untuk menutupi kegagalan mereka – Oscar Wilde


Sering kali dikatakan bahwa kegagalan adalah langkah awal dari kesuksesan, dan dengan gagal kita akan bisa belajar lebih banyak. Namun, akan jauh lebih baik jika kita tidak melakukan kesalahan dari awal.
Dalam artikel ini, kita akan melihat 10 kesalahan yang umum terjadi dalam kepemimpinan, dan manajemen, dan kita akan menggaris bawahi apa yang dapat Anda lakukan untuk menghindarinya. Jika dapat belajar dari artikel ini dibandingkan dari pengalaman, Anda akan terhindar dari banyak masalah dan tidak akan membuang-buang waktu.
1. Kurangnya feedback
Sarah adalah sales yang berbakat, tapi ia memiliki kebiasaan buruk menjawab telepon dengan cara yang tidak profesional. Boss nya memperhatikan hal ini, tapi ia tidak memberitahukian hal ini pada Sarah. Boss nya menunggu saat review untuk memberitahukan pada Sarah tentang kesalahannya dalam menjawab telepon. Sayangnya, selama menunggu review dari bossnya, Sarah telah melakukan banyak kesalahan dan menghilangkan kesempatan terhadap pelanggan yang berpotensi.
Berdasarkan survey 1.400 eksekutif  oleh The Ken Blanchard Companies, kegagalan untuk memberikan feedback dan saran adalah kesalahan umum yang dilakukan oleh seorang pemimpin. Saat Anda tidak menyediakan masukan yang membantu untuk bawahan Anda, Anda telah menjauhkan mereka dari kesempatan untuk meningkatkan performa mereka.
Untuk menghindari kesalahan ini, belajarlah cara untuk memberikan masukan secara reguler kepada tim Anda.
2. Tidak menyediakan waktu untuk Tim Anda
Saat Anda menjadi seorang pemimpin atau manager, akan sangat mudah untuk tenggelam dalam kesibukan Anda sehingga Anda tidak memiliki waktu untuk tim Anda.
Ya, tentu saja Anda memiliki sebuah proyek yang harus anda sampaikan kepada mereka. Tapi akan sangat penting untuk tim Anda jika Anda bisa menyediakan waktu untuk mereka saat mereka membutuhkannya. Tim Anda tidak akan tahu apa yang harus mereka lakukan tanpa arahan dan suport dari Anda.
Hindarilah kesalahan ini dengan menyediakan satu waktu khusus dari seminggu waktu kerja yang Anda miliki untuk mereka, dan dengan mempelajari cara mendengarkan yang baik. Tingkatkanlah kecerdasan emosional Anda, sehingga Anda bisa lebih sadar akan kebutuhan tim Anda. Anda juga dapat menggunakan cara me-manage dengan berada di antara mereka. Hal ini akan sangat efektif untuk bisa terus berhubungan dengan tim Anda.
Saat Anda berada dalam suatu kepemimpinan, tim Anda harus selalu menjadi prioritas utama. Dalam hati mereka, itulah pemimpin yang mereka inginkan!
3. Bersikap terlalu Lepas Kendali
Salah satu dari tim Anda telah menyelesaikan proyek yang penting. Permasalahannya sekarang adalah ia salah mengartikan spesifikasi dari proyek yang ia kerjakan, dan Anda tidak berhubungan dengan dia saat ia mengerjakannya. Sekarang, ia telah menyelesaikan proyeknya dengan hasil yang salah, dan Anda harus menghadapi klien Anda yang marah akan hal ini.
Banyak pemimpin yang ingin menghindari Micro management. Tetapi, mereka justru melakukannya dengan cara yang terlalu esktrim, dan melepaskan seluruhnya kepada bawahan mereka. Hal ini tidak  baik, dan Anda seharusnya bisa menyeimbangkannya.
4. Bersikap terlalu ramah
Banyak dari kita yang ingin terlihat ramah dan bersahabat di dalam tim kita. Pada kenyataanya, orang-orang memang lebih bahagia bekerja dengan pemimpin yang bisa akrab dengan mereka. Namun, ada beberapa saat dimana Anda harus membuat keputusan yang sulit mengenai orang dalam tim Anda, dan beberapa orang akan mengambil keuntungan dengan kedekatan mereka bersama Anda.
Ini tidak berarti bahwa Anda tidak diijinkan untuk bersosialisasi dengan bawahan anda. Tapi, Anda harus dapat menyeimbangkan antara menjadi seorang teman dan menjadi seorang pemimpin.
Tentukanlah batasan yang jelas, sehingga tim Anda tidak akan mengambil keuntungan dari kedekatan mereka dengan Anda.
5. Gagal menentukan tujuan.
Saat bawahan Anda tidak memiliki tujuan dan goal yang jelas, mereka akan mengalami kesulitan dalam menghadapi hari-hari mereka. Mereka tidak dapat bekerja secara produktif jika mereka tidak mengetahui tujuan dari apa yang mereka kerjakan, atau makna dari pekerjaan mereka. Mereka juga tidak dapat memprioritaskan jadwal kerja yang efektif, sehingga proyek-proyek dan pekerjaan mereka diselesaikan namun dengan susunan yang salah.
Hindarilah hal ini dengan mempelajari cara membuat Goal yang Pintar. Spesifikasikan tujuan dari tim Anda, dan berikan detail-detail yang harus mereka perhatikan. Selaraskan tujuan tim Anda dengan misi dari perusahaan.
6. Motivasi yang keliru
Apakah Anda tahu apa yang akan paling memotivasi tim Anda? Ketahuilah, hal itu adalah kesempatan, bukan uang.
Banyak pemimpin yang membuat kesalahan dengan berasumsi  bahwa timnya hanya bekerja untuk uang. Namun, hal ini bukanlah satu-satunya yang memotivasi tim Anda.
Sebagai contohnya, orang-orang menginginkan keseimbangan antara dunia kerja dan kehidupan mereka, akan termotivasi dengan pekerjaan yang fleksibel dan kesempatan untuk berkomunikasi. Beberapa orang lain akan termotivasi dengan penghargaan, tanggung jawab lebih, achievement dan rasa persahabatan.
7. Perekrutan yang terburu-buru
Saat tim Anda memiliki banyak hal yang harus dikerjakan, akan sangat penting untuk memiliki jumlah tim yang banyak dan full team. Tetapi mengisi kekosongan tim dengan terburu-buru dapat berakibat fatal.
Perekrutan yang terburu-buru bisa mengakibatkan Anda merekrut orang yang salah untuk tim Anda : orang-orang yang tidak kooperatif, tidak efektif, dan tidak produktif. Orang-orang seperti ini juga nantinya akan membutuhkan training tambahan, dan malahan akan membuat kinerja tim menjadi terhambat dan lambat. Dengan orang-orang yang salah, Anda malah akan membuang lebih banyak waktu, dibandingkan meluangkan waktu untuk merekrut orang-orang yang tepat.
8. Tidak Mengerjakan apa yang harus dikerjakan
Jika Anda melakukan panggilan telepon yang bersifat pribadi pada saat bekerja, atau membicarakan hal buruk mengenai CEO Anda, apakah Anda berpikir bahwa tim Anda tidak melakukan hal yang sama?
Sebagai pemimpin, Anda harus mampu menjadi contoh bagi tim Anda. Ini berarti jika mereka harus lembur, Anda juga harus ikut lembur bersama mereka untuk membantu mereka. Atau jika dalam organisasi Anda terdapat peraturan untuk tidak makan di meja kerja, maka Anda harus memberikan contoh.  Hal ini sama dengan sikap Anda. Jika Anda bersifat negatif dalam beberapa waktu, Anda tidak boleh mengharapkan orang lain untuk tidak bersikap negatif juga.
Jadi ingatlah, tim Anda melihat Anda sepanjang waktu. Jika Anda ingin membentuk sikap mereka, mulailah dari diri Anda sendiri. Selanjutnya mereka akan mengikuti Anda sebagai panutan.
9. Tidak Mendelegasikan
Beberapa Manajer tidak mendelegasikan, karena mereka menganggap tidak ada orang lain yang mampu mengerjakan tugas penting tersebut. Hal ini dapat menyebabkan masalah yang serius, yang dapat menghambat dan memperlambat kinerja tim.
Delegasi memang membutuhkan banyak waktu dan usaha untuk mengusahakannya, dan memang sulit untuk dapat mempercayai tim Anda untuk mengerjakan pekerjaan penting dengan benar. Tapi selama Anda tidak mendelegasikan tugas itu, Anda tidak akan pernah memiliki waktu untuk fokus pada pandangan masalah yang lebih luas yang seharusnya menjadi tanggung jawab dari pada pemimpin dan manajer. Lebih dari itu, Anda akan gagal untuk mengembangkan bawahan Anda.
10.  Salah mengartikan peran
Saat Anda menjadi seorang pemimpin, tanggung jawab Anda akan sangat berbeda dari yang Anda miliki sebelumnya.
Namun, akan mudah untuk melupakan bahwa pekerjaan Anda telah berubah, dan saat ini Anda membutuhkan kemampuan yang berbeda untuk menghasilkan hasil  yang efektif. Dalam kepemimpinan, Anda harus bisa mengerjakan apa yang merupakan tanggung jawab Anda sebagai pemimpin, memimpin dan mengatur.

10 Tips Manajemen Waktu yang Baik

Anda mungkin telah pernah mengikuti seminar mengenai manajemen waktu, dan mungkin anda sudah sering membaca buku untuk mempelajari bagaimana cara mengatur waktu dengan baik. Anda mungkin juga telah membuat serangkaian perencanaan di buku atau bahkan gadget yang khusus untuk mengatur jadwal anda. Tapi apakah Anda benar-benar membutuhkan semua gadget dan buku itu? Apakah Anda tidak bisa mengatur pekerjaan Anda tanpa alat-alat itu?
Jawabannya sangat sederhana. Semua hal peralatan dan gadget yang Anda pakai untuk mengorganisir waktu Anda tidak akan berguna. Sebelum Anda bisa mengatur waktu Anda, Anda sendiri harus memahami arti dari waktu. Dalam kamus waktu dijelaskan sebagai sebuah periode atau titik dimana suatu hal terjadi.
Ada dua jenis waktu, waktu pada jam dan waktu sebenarnya (waktu nyata). Dalam waktu pada jam, ada 60 detik dalam satu menit, 60 menit dalam satu jam, dua puluh empat jam dalam sehari dan 365 hari dalam setahun. Waktu ini berlalu sama cepatnya. Saat seseorang berusia 50, mereka benar-benar berusia 50. Tidak ada yang kurang ataupun lebih.
Dalam waktu sebenarnya atau waktu nyata, semua waktu itu relatif. Waktu bisa berlalu tergantung dengan apa yang Anda lakukan. Dua jam dalam sebuah pabrik motor bisa terasa seperti dua belas tahun. Dan dua belas tahun masa kanak-kanak anda bisa terasa seperti dua jam saja.
Jenis waktu yang mana yang mewakili Anda di kehidupan Anda?
Alasan mengapa semua gadget, peralatan dan sistem pengaturan waktu yang Anda gunakan tidak akan berhasil adalah karena semua sistem dan gadget yang Anda miliki itu hanya mengatur waktu pada jam. Waktu pada jam tidak relevan. Anda tidak tidak memiliki akses pada waktu tersebut. Anda hidup di waktu yang nyata, sebuah dunia dimana waktu berjalan begitu cepat saat Anda bahagia, dan terasa begitu lambat saat Anda melakukan hal yang tidak Anda suka.
Berita baiknya adalah bahwa waktu nyata itu terkait dengan mental dan pola pikir. Anda dapat menciptakannya. Apapun yang dapat Anda ciptakan, pasti dapat anda atur. Ini saatnya untuk membuang segala jenis sabotase diri, dan pembatasan diri. Tidak ada lagi alasan “tidak memiliki waktu yang cukup” atau  “hari ini bukanlah waktu yang tepat” untuk memulai suatu hal.
Hanya ada tiga cara untuk menghabiskan waktu: berpikir, bercakap-cakap, melakukan sesuatu. Terlepas dari tipe bisnis yang Anda jalani saat ini, bisnis Anda tidak akan terlepas dari ketiga hal ini.
Sebagai seorang pengusaha, waktu yang Anda miliki pasti akan sering terbagi. Saat Anda tidak bisa menghilangkan interupsi-interupsi itu, Anda harus mempertimbangkan berapa banyak waktu yang harus Anda luangkan untuk interupsi tersebut, dan berapa banyak waktu yang harus anda luangkan untuk berpikir, berinteraksi dengan orang lain, dan mengambil tindakan untuk kesuksesan bisnis Anda.
Praktekan ke-sepuluh teknik di bawah ini untuk menguasai pengaturan waktu Anda!
  1. Bawalah jadwal, dan ingatlah seluruh isi pemikiran Anda, percakapan, dan kegiatan yang harus Anda lakukan selama seminggu. Ini akan membantu Anda untuk memahami berapa banyak hal yang dapat Anda selesaikan dalam satu hari, dan kapan waktu-waktu berharga Anda akan berlalu. Anda akan dapat melihat berapa banyak waktu yang Anda luangkan untuk mencapai hasil, dan berapa banyak waktu yang telah Anda buang untuk kegiatan-kegiatan yang tidak produktif.
  2. Segala kegiatan dan percakapan yang penting untuk kesuksesan Anda harus ada jangka waktunya. List pekerjaan Anda akan bertambah sangat banyak jika Anda mengisinya dengan hal-hal yang tidak bisa dikerjakan. Buatlah jadwal untuk diri Anda sendiri dimana Anda bisa meluangkan waktu untuk berpikir dan melakukan hal-hal yang produktif bagi diri Anda. Lakukanlah hal ini secara disiplin.
  3. Rencanakanlah setidaknya 50% dari waktu yang Anda miliki untuk menghasilkan hal yang produktif.
  4. Rencanakanlah waktu untuk beristirahat, menarik diri dari semua kesibukan yang Anda miliki.
  5. Luangkan 30 menit pertama setiap harinya untuk merencanakan hari Anda. Jangan memulai aktivitas Anda sebelum Anda selesai merencanakannya. Saat yang paling penting dalam hari Anda adalah saat dimana Anda merencanakannya.
  6. Luangkan waktu selama 5 menit untuk setiap undangan dan keputusan yang harus Anda datangi dan Anda ambil. Ini akan membantu Anda memperlihatkan prioritas yang harus diutamakan, dan membuat Anda merasa bahwa waktu tidak berlalu begitu cepat. Luangkan pula 5 menit setelah aktivitas atau keputusan yang Anda ambil untuk menentukan apakah target yang Anda tentukan hari ini tercapai atau tidak. Apakah ada yang terlewat, atau tidak.
  7. Jangan ragu-ragu untuk menolak interupsi dari siapapun juga saat Anda benar-benar harus mengerjakan sesuatu sampai selesai.
  8. Berlatihlah untuk tidak mengangkat semua telepon yang masuk, atau mengecek e-mail yang masuk hanya karena handphone Anda berdering. Matikanlah koneksi telepon Anda. Jangan berikan perhatian Anda secara mudah kepada orang lain kecuali hal itu benar-benar krusial dalam bisnis Anda. Jika hal itu benar-benar menentukan bisnis Anda kedepannya, Anda malah harus menyediakan jadwal khusus untuk meladeninya.
  9. Blokirlah semua hal yang tidak berhubungan dengan pekerjaan seperti Facebook dan sosial media yang lain, kecuali Anda menggunakan hal itu untuk membantu bisnis Anda.
  10. Ingatlah bahwa mustahil untuk menyelesaikan semuanya. Dan ingatlah bahwa hal yang baik adalah membuat dua puluh persen kegiatan Anda menghasilkan delapan puluh persen dari hasil anda.

    Sumber

7 Tips Menjadi Pemimpin dalam Tim

Dalam pendidikan dan pekerjaan Anda pasti dipenuhi dengan tim-tim yang terdiri dari orang-orang yang memiliki kemampuan masing-masing. Kemampuan untuk bekerjasama dengan orang lain, merupakan hal yang sangat penting dalam memulai bisnis, dan sangat penting dalam pengembangan pribadi. Berikut ini adalah 7 tips yang dapat mengubah Anda dari seorang individualis menjadi pemimpin tim yang hebat.
1. Bagilah tugas secara merata, jelas, dan hindarilah tumpang tindih.
Hal yang paling menguntungkan dari bekerja dalam tim adalah jumlah dari pekerja itu sendiri. Tapi hal ini tidak akan berjalan apabila seluruh anggota tim hanya duduk menghadapi satu computer saja dan hanya menghasilkan satu pekerjaan. Seringkali terjadi orang-orang dalam satu grup duduk mengitari satu laptop. Sementara salah satu orang duduk mengetik, lainnya mungkin hanya akan bercakap-cakap, dan yang lainnya tidak berkontribusi apa-apa.
Pekerjaan akan terselesaikan dengan efektif apabila setiap anggota kelompok memiliki pekerjaan dan tanggung jawab masing-masing. Membagikan tanggung jawab juga akan meningkatkan motivasi dan ego mereka, juga menantang mereka untuk mampu berpikir secara kreatif. Dengan membagikan tugas kepada anggota tim Anda, Anda akan membuat mereka belajar untuk menyampaikan pendapat, dan bekerja sama dengan orang lain. Hal ini mungkin sulit diterapkan dalam situasi dimana pembagian pekerjaannya dianggap tidak merata. Maka dari itu Anda harus benar-benar memastikan bahwa tidak ada ketidakseimbangan dalam pembagian tugas tersebut.
2. Buatlah jadwal rapat yang tetap
Salah satu kesulitan dalam bekerja tim adalah mengatur jadwal untuk rapat. Kesulitan ini sudah sering dialami oleh banyak pemimpin. Dan inilah tips untuk mengatasi masalah tersebut.
Teknik ini bisa ideal jika Anda merupakan seorang mahasiswa di suatu Universitas, dimana anggota tim Anda umumnya memiliki jadwal waktu yang hampir mirip satu dengan yang lainnya. Kenyataannya banyak orang-orang yang tidak memanfaatkan kesamaan waktu ini. Mereka malah menghabiskan waktu dengan mengatur jadwal rapat tanpa menghasilkan hasil apa-apa. Jadwal rapat yang teratur tiap minggunya memang sangat penting untuk diterapkan. Saat dikejar deadline, akan dibutuhkan juga rapat tambahan, tapi nilai dari rapat rutin perminggu tetap sama pentingnya. Dengan mengadakan rapat rutin perminggu, Anda dapat mengetahui perkembangan yang terjadi dalam kelompok Anda, dan Anda bisa menggunakan waktu tersebut untuk berkomunikasi dengan anggota kelompok Anda untuk menyelesaikan masalah.
3. Buatlah semua orang merasa penting.
Untuk menghasilkan hasil yang maksimal dalam satu tim, motivasilah tim anda. Buatlah mereka merasa penting, dan dibutuhkan keberadannya dalam tim Anda. Sekecil apapun pekerjaan yang mereka kontribusikan, akan sangat berarti dan berpengaruh dalam kesuksesan tim Anda. Dengan merasa penting sebagai bagian dari tim, anggota tim Anda akan semakin termotivasi dan terdorong untuk menghasilkan yang terbaik dari yang mereka miliki.
4. Jangan pernah secara kasar menentang ide seseorang.
Konsekuensi dari mencampurkan banyak ide dalam satu tim adalah banyaknya ketidakcocokan dalam tim. Reaksi yang Anda berikan akan sangat berpengaruh terhadap kinerja tim nantinya. Cara penyampaian pendapat Anda terhadap suatu ide harus benar-benar diperhatikan.
Walaupun Anda tidak secara verbal merespon ketidak setujuan Anda dengan ide tersebut, mimik wajah Anda juga bisa berpengaruh. Jadi saat Anda mendengarkan sebuah ide yang menurut Anda tidak tepat, dengarkanlah dahulu ide tersebut, bersikaplah bahwa Anda antusias dengan ide tersebut. Anda harus bisa mengubah cara mereka melihat ide mereka sendiri, dan Anda juga harus mampu membuat mereka melihat ide itu dari cara pandang Anda. Karena itu Anda sendiri pun harus mampu melihat ide itu dari sudut pandang mereka. Jika ide tersebut benar-benar tidak akan baik untuk dijalankan, yang harus Anda lakukan adalah bicarakanlah ide tersebut secara antusias sampai mencapai titik dimana ide tersebut menghasilkan hasil yang buruk untuk tim, bersikaplah seolah-olah Anda ikut menyayangkan kekurangan ide tersebut, Anda juga dapat mengatakan bahwa ide yang Anda sampaikan juga bisa keliru, dan setelah itu akan lebih mudah bagi mereka untuk mengakui kesalahan mereka dan melanjutkan pekerjaan. Mereka akan lebih mendengarkan orang-orang yang mereka anggap mendukung ide mereka, daripada seseorang yang secara gamblang menentang mereka.
5. Ketahuilah Nama Anggota Tim Anda.
Mungkin Anda akan tertawa mendengar hal ini, dan berkata dalam hati, “ya tentu saja saya mengenal semua nama anggota tim saya.” Anggaplah Anda adalah sebuah pengecualian. Kenyataanya banyak terjadi keadaan dimana tim tidak saling mengenal satu sama lain, atau bahkan merasa sulit untuk melafalkan nama dari masing-masing anggota tim. Ini bukan lagi alasan. Kita semua selalu berpura-pura untuk mendengarkan nama seseorang setelah menanyakannya dua kali, dan walaupun kita tidak mendengarnya dengan jelas, kita tidak akan menanyakannya lagi karena hal itu dianggap tidak sopan.
Jika hal ini terjadi pada Anda, dan secara kebetulan Anda adalah bagian yang penting dalam tim Anda, hal ini akan menghambat performa tim Anda. Ketidak tahuan nama dari anggota tim Anda akan membuat Anda menghindari orang tersebut. Hal ini dapat berujung pada keadaan dimana orang-orang tersebut tidak diikut sertakan dalam pengambilan keputusan dalam tim.
6. Pujilah tim Anda dengan tulus
Salah satu konsep dalam manajemen yang paling terkenal di berbagai tempat adalah bahwa seekor anjung akan bersikap baik jika diberikan hadiah, dan membenci cambukan. Apakah Anda merupakan tipe orang yang sering memberikan hadiah, atau cambukan? Atau keduanya?
Cambukan yang dimaksud disini adalah kritik, mempermalukan, dan meremehkan orang lain. Mungkin tanpa Anda sadari, Anda sudah pernah memberikan beberapa cambukan yang kepada anggota tim Anda. Hal ini masih bisa diterima, tapi apakah ini merupakan cara yang efektif? Apakah Anda tidak ingin untuk menjadi orang yang brilian dan dihormati oleh anggota tim Anda?
Mengkritik orang lain memang merupakan hal yang mudah dilakukan, dan Anda mungkin telah sering melakukannya. Tapi Anda harus mengingat satu hal yang sangat penting. Orang yang Anda kritik akan mengingat kritikan Anda. Berita baiknya, hal ini juga berlaku terhadap pujian. Satu pujian kecil memiliki kesempatan yang besar untuk bisa mengembangkan seseorang, mengubah cara pandang mereka dan memotivasi mereka. Anda mungkin juga tidak akan sadar saat Anda memuji orang lain. Maka dari itu, mulailah mempelajari cara untuk memuji orang lain dengan tulus. Hargailah mereka dengan motivasi, dan doronglah mereka untuk terus optimis, meskipun mereka melakukan kesalahan. Ingatlah saat Anda berpikir bahwa Anda sanggup, Anda akan mampu.
7. Pimpinlah Tim Anda
Hal ini merupakan hal yang prinsipal dalam setiap kepemimpinan, belajarlah untuk memimpin. Buatlah anggota tim anda melakukan apa yang Anda katakana dengan senang hati. Buatlah mereka mencintai Anda dengan terlebih dahulu memahami mereka secara personal. Pelajarilah kekurangan dan kelebihan mereka, apa yang dapat memotivasi mereka, apa ketakutan mereka dan apa yang mereka impikan. Jadilah pemimpin yang bisa menuntun anggota tim Anda menuju kesuksesan.

3 Hal Penting Yang Diajarkan oleh Mentor Saya

Tom Searcy adalah salah satu expert di bidang sales yang dihormati di USA, dalam perjalanan hidupnya Ia mengatakan bahwa dirinya begitu beruntung mendapatkan beberapa mentor yang hebat. Mereka pintar, berpengalaman, dan selalu  bisa mengena di hati. Mungkin setiap orang memiliki gaya sendiri yang mereka dapatkan dari mentor terbaik mereka.
Mentor yang hebat tidak akan mengerjakan pekerjaan untuk Anda – tetapi dia akan menolong Anda mengembangkan kesempatan Anda.
Berikut adalah beberapa hal yang diajarkan oleh seorang mentor seperti disampaikan oleh Tom Searcy :
1. Dengarkan sebaik – baiknya
Mentor yang terbaik menanyakan banyak pertanyaan. Mereka mendapatkan informasi sebanyak – banyaknya sebelum memberikan rekomendasi. Saya ingat percakapan saya dengan salah satu mentor terbaik saya selama dia dihujani dengan banyak pertanyaan. Pada akhir dari percakapan itu, saya bertanya padanya, “Baiklah apa yang harus saya lakukan?” Jawaban dia sangat menjawab: “Anda baru saja menemukan apa yang harus Anda temukan; Anda hanya belum berkomitmen untuk melakukannya.”
Dia benar, pertanyaannya telah menjernihkan pikiran saya, dan dia telah memimpin saya dengan beberapa pilihan tindakan yang sebenarnya dari diri saya sendiri. Selain jawaban, dia juga memberikan jalan.
2. Arahan, bukan tindakan
Mentor saya akan merekomendasikan saya untuk menghubungi seseorang, membaca buku, mendatangi pameran atau banyak tindakan lainnya – tetapi mereka tidak akan membantu saya menelepon, membeli buku untuk saya, membawa saya ke pameran atau mendikte tindakan saya. Semua tergantung pada saya.
Dari waktu ke waktu saya diminta untuk menjadi mentor orang lain. Hal pertama yang saya lakukan adalah memberikan mereka tugas. Tugasnya simpel : tulis sebuah halaman mengenai apa yang kalian ingin dapatkan, bagaimana mengukur sukses dan mengapa Anda memilih itu dibanding yang lain. Jika mereka langsung menjawab, saya memotong mereka dan berkata “Tulis itu pada kertas dan email seminggu dari sekarang sebelum  jam 5 sore.”
Hal yang paling menarik: sangat- sangat jarang sekali ada yang mengumpulkan tugas tersebut. Mengapa? Mereka berpikir bahwa “mendapatkan mentor” adalah cara mudah untuk mendapatkan senior bekerja untuk mereka.
3. Fokus pada tindakan
Mengambil tindakan menjadi hal yang paling penting yang diajarkan mentor kepada saya. Setiap waktu kita berbicara mengenai ide atau sebuah rencana, mentor saya ingin tahu tindakan nyata yang akan dilakukan dan bagaimana caranya. Siapa yang punya waktu untuk mendidik orang yang tidak melakukan apapun terhadap minat mereka?
Saya tahu sukses yang telah saya dapatkan bagian terbesar adalah karena mentor saya; saya sekarang juga dipercaya menjadi mentor orang lain. Menjadi mentor merupakan sebuah kebanggaan, akan sangat membantu jika Anda  mendapatkan pemahaman yang jelas mengenai peran dari ke-dua pihak dalam mentorship.